Monday, November 22, 2010

Cara mengisi/tambah air radiator + bleeding (buang angin)

Mesin2 BMW itu menggunakan sistem closed loop, jadi saat kita menambah/mengisi air radiator jg harus benar, supaya tidak ada udara yg terperangkap didalam sistem pendinginan mobil kita, krn kalau ada bisa menyebabkan mesin overheat.

Air radiator yg baik untuk mesin kita antara lain bisa menggunakan radiator coolant, bisa merk BMW atau yg dijual bebas, seperti prestone yg menurut pengujian majalah autobild terbaik dibanding merk lain yg dijual di pasaran umumnya.

kalau yg merk BMW kita perlu campur antara coolant dengan air non mineral dahulu sebellum digunakan. Enaknya pakai coolant ini jika terjadi kebocoran mudah dideteksi krn dia bewarna. memang radiator coolant ini ada anti freezenya dimana disini kita tidak membutuhkan, tetapi kita butuhkan kandungan anti corrosionnya.
Oleh karena itu jika kita menggunakan air biasa, sebaiknya tidak mengggunakan air mineral krn dengan tercampur dari panas mesin dan bahan mesin bisa menyebabkan reaksi dan mengakibatkan korosi pada sistem pendinginan mobil kita.

jadi jika ingin menggunakan air biasa sebaiknya pakai air aquades (air aki warna tutup biru) bukan yg warna merah krn yg merah itu accu zuur. atau juga bisa gunakan air tetesan dari AC rumah krn tidak mengandung mineral.

kemudian prosedur pengisiannya adalah sebagai berikut:

1. buka tutup radiator
2a. Kalo posisi engine belum nyala / dingin, lubang angin tidak perlu dibuka.
2b. Kalo posisi engine sudah panas / nyala, maka lubang angin perlu dibuka
3a. Isi air ke dalam reservoir radiator , posisi air tidak boleh lebih dari batas COLD untuk mesn dingin
3b. Isi air ke dalam reservoir radiator, untuk mesin yg panas (jika terjadi overheat dijalan) isi terus air sampai tidak ada gelembung udara yg keluar dari lubang angin, lalu tutup lubang angin
4. Lalu tutup radiator

tambahan:
sebaiknya mengecek & menambah air dilakukan pagi hari setelah mesin istirahat semalaman tidak digunakan

untuk mesin yg overheat jgn sekali2 tidak membuka lubang angin, krn tujuannya untuk membuang angin yg terperangkap didalam mesin, dan kalau mesin sudah dihidupkan (bukan suhu dingin) berarti prosedur pengisian mengikuti kondisi mesin panas.

Tetapi tidak ada salahnya juga jika dalam kondisi mesin dingin mau tambah air tetap melakukan prosedur saat mesin panas (tetap buka lubang angin). Karena banyak juga user yg tidak yakin dengan tidak ada udara terperangkap saat mesin dingin, jadi walaupun meisn dingin tetep buka dan cek dari lubang angin.

biasakan mengecek air radiator secara rutin, untuk mobil yg sehat dan normal biasanya dalam 1 bulan maksimal air radiator turun 1 strip dari batas COLD/KALT saat mesin dingin.

http://www.bmwcci.com/forum/showthread.php?614-Cara-mengisi-tambah-air-radiator-bleeding-(buang-angin)

Quote:
Originally Posted by panning View Post
dear all mau nanya soal cara pengisian air radiator yang bener

kan tadi abis baca2 tuh, Mesin2 BMW kan menggunakan sistem closed loop, jadi saat kita menambah/mengisi air radiator jg harus benar, supaya tidak ada udara yg terperangkap didalam sistem pendinginan mobil kita, krn kalau ada bisa menyebabkan mesin overheat.

nahhh pertanyaannya. mas bro disini kalo ngisi Air Radiator saat mesin
dalam kondisi dingin (pagi hari). pake cara :

1. Cara pertama
- isi air radiator ke expansion tank hingga tanda KALT,
- buka sedikit baut kecil (lubang angin)
- mesin dijalankan
- Biarkan sampai gelembung2 udara tidak ada lagi yg keluar dari baut kecil itu

atau

2. Cara kedua
- isi air radiator ke expansion tank hingga tanda KALT,
- langsung jalan deh...

terima kasih, dan mohon koreksinya kalo salah

Quote:
Originally Posted by diablo_reaper View Post
gini, menurut pengalaman gua dan ini berhasil ya..

urutannya:
1. matiin mesin
2. buka pentil udara radiator pake obeng minus atau koin rp500 yg emas, atau koin timezone
3. kalo mesinnya panas, buka pentilnya pelan2, biar uapnya kluar dulu.
4. setelah uap habis, buka tutup air radiator
5. isi air sampe kluar air dari pentil udara dan gak ada bubbles
6. tutup pentil udara, dan air radiator

selesai deh
Quote:
Originally Posted by preangerplanter View Post
E30...?
kayak jepang aja ah... isi aja ampe ujung bawah leher radiator, tutup, langsung jalan... klo mesin masih agak anget juga masih bisa dibuka, tambah air, tinggal jalan lagi....
.....
..... eh, sorry... itu hanya terjadi di e30 yang mesin M10..
wahahahahahahahahahaaaa...............
memang menyenangkan yaa m10 itu,
ga kwatir carter oli kepentok,
ga repot sama bleeding2an..
hihihihihiii......


Kalo m40, prinsipnya kalo mesin kondisi dingin (dibiarin semaleman misalnya) belum nyala sama sekali, isi-nya cukup dgn buka yg di tabung reservoir plastik, isi sampe batas KALT, tutup.. langsung nyalain..

Kalo mesin udah terlanjur dinyalakan or udah anget terus dibuka, isinya mau gak mau pake cara nge-bleeding yg dibilang tadi...

tulisan om tommy kelewat canggih sih tuh, hehehe... pake kode2-an segala, urutannya nyampur lagi.. jadinya kayak:
no = o | yes = 1
.... mentang2 IF.... ihihihihi.....

ini koreksian dari gw ya om <yang merah>...:

Quote:
nahhh pertanyaannya. mas bro disini kalo ngisi Air Radiator saat mesin
dalam kondisi dingin (pagi hari). pake cara :

1. Cara pertama
- isi air radiator ke expansion tank hingga tanda KALT,
- buka sedikit baut kecil (lubang angin)
- mesin dijalankan
- Biarkan sampai gelembung2 udara tidak ada lagi yg keluar dari baut kecil itu

--> menurut hemat saya yg tidak hemat, cara di atas berlaku kalau mesin mobil masih anget... dan kalau sudah begitu, airnya diisi sampai luber/mulut radiator aja sekalian, karena nantinya akan berkurang seiring baut lubang angin yg dibuka...

--> di tulisan om tommy udah dijelasin, sebaiknya skalian aja nge-bleeding kalo udah begini, jadi airnya diisi terus sampai luber pun, pokoknya sampe udara berbentuk gelembung2 dari baut bleeding hilang..

-->btw kalo nda salah, buat bleeding sampe glembung udara ilang ini harus dilakukan sambil mobilnya digas sekitar 1.500-2.000 RPM gitu..


2. Cara kedua
- isi air radiator ke expansion tank hingga tanda KALT,
- langsung jalan deh...

--> menurut hemat saya yang masih belajar berhemat, kalau mesin tidak ada cerita overheat kenapa2, cara ini cocok digunakan selagi mesin dingin total setelah semaleman dibiarkan di garasi misalnya... kecuali kalo garasinya di atas oven raksasa..

--> ada sedikit kesalahan pada cara kedua yg tertulis di atas, dimana setelah isi hingga KALT langsung jalan... JANGAN dilakukan! ini tidak baik...! karena akan merusak mobil...
Saran saya, setelah air diisi hingga batas KALT, step yang perlu dilakukan adalah:
i) kencangkan kembali TUTUP RADIATOR-nya
ii) putar kunci kontak dan nyalakan mesin sebentar
iii).tutup lagi KAP MESIN
iv) baru boleh jalan..

terima kasih, dan mohon koreksinya kalo salah
nah itu koreksinya om...
kalo radiatornya ga ditutup, selain airnya akan berkurang + radiator masuk angin, ntar tutupnya juga bisa ilang, lumayan ini yg asli > 200 ribu..

dan kalau langsung jalan tanpa menutup kembali kap mesin, maka pandangan akan terganggu...

setuju oom...??




_______________________

No comments:

Post a Comment

Post a Comment